Selasa, 27 September 2011

Cerpen : "Minder"


Sebuah bola basket berukuran normal memantul tepat dijidat saya. Spontan saya mengaduh kesakitan sembari mengelus – elus jidat saya yang lebar dan bersinar. Saya melirik,Anton terkekeh melihat saya dan bola basketnya yang kini jatuh tak jauh dari tempat saya berdiri. Meski pantulannya pelan,tapi itu sudah cukup memuat jidat saya yang tadinya bersih bersinar itu terkena luka lecet memerah . Dan rasanya ? Uh,perih .
“Sorry,kaga sengaja” Anton masih ngakak sambil melihat saya dengan tatapan prihatin.
Saya Cuma bisa tersenyum kecut membalas permohonan maaf Anton yang rasanya kurang ikhlas didengar. Saya berjalan melewati lapangan menuju kelas yang berada dilantai dua sambil mendengus kesal. Anak – anak yang ada disekitar tempat kejadian perkara itu terlihat cekikikan melihat insiden yang membuat jidat saya luka. Memiliki jidat lebar memang ga gampang,ga gampang nanggung malu maksudnya. Apalagi saya remaja cewe usia 16 tahun,masih duduk dibangku SMA. Lebih parahnya lagi,lebar jidat saya ga kira – kira,kalo lebar jidat saya ga gini – gini amat,saya masih bisa pede. Tapi saking lebarnya jidat,sampai – sampai teman – teman sekolah saya ngasih julukan landasan pesawat terbang buat ‘my special jidat’ ini. Kalo udah ngeliat jidat,semakin kebawah semakin anehlah penampilan gadis remaja seperti saya ini,mata saya minus,terakhir diperiksa minus 7. Itu bukan ukuran minus biasa,saya mesti pake kacamata minus berlensa tebal. It’s okelah kalo lensanya tebel,tapi permasalahnya adalah bentuk kacamata saya yang aneh,lebih tepatnya gaya kacamata minus kaya gini pamor pas taun 80 atau 90an kali. Semakin kebawah,bagian mulut. Mulut saya gaselebar jidat saya,tapi kalo saya mangap atau nyengir,deretan gigi putih saya semuanya ketutup kawat gigi alias behel. Behel yang saya pake sejak zaman SMP ini memang bentuk behel yang gak sengetrend sekarang. Pokoknya semua serba jadul dul dul. Belum lagi potongan rambut saya yang mirip dora,bedanya,kalo dora diponi dan kalau saya plong kosong,jadi orang orang bebas menyaksikan jidat lebar saya. Aduh,itulah mengapa saya ga pede dan suka minder kalo udah kumpul – kumpul sama temen – temen cewe saya. Sekedar hang out saja saya udah males buat ikutan,itulah mengapa saya dianggep kuper sama temen – temen.
Belum hilang rasa kesal saya terhadap Anton,lagi – lagi saya mesti nanggung malu. Saking fokusnya nundukin kepala biar jidat merah saya ga diliatin anak – anak,saya jadi nabrak seseorang.
“Ma..maaf ya..” saya minta maaf masih dalam posisi menunduk.
“No problem” jawab suara itu yang ternyata suara cowok,ya jelaslah orang saya liat dia pake celana .
DEG. Saya kenal suara itu. Apalagi cowo itu tinggi dan berkulit putih.
Kyaa,jantung saya empot – empotan,ternyata itu Rio. Cowo yang emang terkenal cakep seantero sekolahan,termasuk yang saya taksir dari pertama masuk SMA.
Aduh,saya jadi kikuk,ada seneng ada malu juga,senengnya saya bisa papas an dikoridor sekolah yang lagi sepi – sepinya. Malunya,saya ga berani liat mukanya yang cakep ga ketulungan.
“Heh,jangan nunduk aja” Rio ikut menundukkan wajahnya mencoba melihat saya. Dengan perasaan deg – degan saya coba beranikan diri liat mukanya itu.
“Jidatmu merah” Rio mengernyitkan dahi melihat jidat saya yang merah kaya sambel tomat.
“Ngg,tadi ada insiden” jawab saya grogi.
“Oh” jawab Rio singkat. Saking singkatnya saya jadi bête dengernya. Tapi saya heran,kok Rio ga ngetawain saya ya? Tuh cowo tetep dingin ngeliat saya,ga ada tanda – tanda pengen ngejek.
“Gue duluan” Rio pergi ninggalin saya yang masih diem.
Saya ngangguk,sedih juga sih momen kaya gini durasinya galebih dari 5 menit . Saya senyam – senyum sendiri sampe dikelas,sampe – sampe ga sadar si Anton udah ada dikelas sambil cekikikan bareng temen se genknya. Saya udah punya firasat,Anton pasti cerita ke anak – anak kelas tentang insiden tadi dilapangan.
“Heh jidatlu kaya orang india ada tanda merahnya” Dodi ketawa ngakak diikuti anak – anak lain.
“Tapi bedanya,yang ini lebih lebar,tanda merahnya juga. Guede buanget” Anton menimpali. Saya Cuma bisa mandang mereka sinis. Saya segera duduk dibangku saya. Saya cemberut,yang lain masih ngetawain saya dan jidat saya ini.
“EKHM” suara deheman cewe terdengar keras banget dari depan pintu kelas. Ternyata itu Flo. Dia emang sobat baik saya .
“Heh,lu bisanya ngejek Nania dan jidatnya doang. Nyadar kaga lu? Gigi lu juga tonggos,Nton” Flo menatap Anton dengan tatapan mengejek. Spontan,anak – anak dikelas menertawakannya. Saya ikut mesam mesem nahan tawa. Coba aja kalo saya ga minder,saya udah ketawa ngakak guling – guling.
“Dari pada elu,cewe jadi jadian” Anton bales ngejek,wajahnya terlihat kesal menahan malu.
Flo Cuma ngangkat bahu,dia berjalan menghampiri saya.
“Ke UKS yuk,gue obtain jidat lu” Flo menarik lengan saya.
“Entar aja,Flo. Bentar lagi masuk” saya melepaskan genggaman tangan Flo secara sopan.
“Oke” jawab Flo.
Flo memang sahabat terbaik saya. Saya kenal dia pas ada acara MOS di SMA 8 bulan lalu.dia yang suka belain saya kalo saya diejekin anak – anak seputar masalah jidat. Saya memang terlalu rapuh dan lemah buat ngelawan mereka. Tidak seperti Flo,yang memang dijuluki tomboy dan ganas oleh teman – teman . flo memang pantas dengan jabatan ketua kelas disini. Flo memang adil,selalu membela orang lemah seperti saya. Padahal kata orang wanita adalah senjata mematikan bagi pria,tapi itu tidak berlaku bagi saya yang minder gara – gara jidat saya yang bisa jadi landasan pesawat udara.
“Na,lo kenapa sih minderan mulu?” Tanya Flo pas jam istirahat berlangsung. Saya sibuk mengurusi jidat saya yang lecet dan terasa perih itu.
“Gapapa tuh,udah diobatin kan?” Flo melanjutkan kata – katanya. Saya ga begitu merhatiin.
“Na,lo denger gue?” sepertinya Flo kesal karena dari tadi saya kacangin.
“Iya saya denger. Saya juga gatau kenapa saya minder” jawab saya.
“Mending lu gausah minder deh,kan lu udah cantik” Flo senyum . saya kaget . Dalam hati saya teriak ‘APA?’.
“Bercanda ya..” saya ragu buat percaya.
“Ah.elu nya aja yang minderan,coba kalo lu ga kuper dang a minder,kecantikan lu makin keliatan jelas” Flo makin nyerocos. Cerocosannya buat saya nambah tersipu malu dan yah agak ga percaya.
“Aduh,lu mah kok kaga percaya ma gue? Serius gue ga bercanda” Flo makin nyolot. Aduh Flo saya makin terbang nih.
“Tapi saya malu Flo..” saya nunduk.
“Ngapain mesti malu? Lu tuh baek,pinter dan yah cukup tajir”
“Jidat saya?”
“Alah,itu mah gampang. Lu aja kurang pinter ngerubah penampilan” saya tersedak kaget pas Flo ngmong gitu. Minuman soda yang lagi saya telen muncrat kemana – mana, saya batuk – batuk.
“Lu kenapa?” Flo panic.
“Ga..gapapa” saya membersihkan mulut saya. Sebenernya saya kesel nih pas Flo bilang saya kurang pinter ngurus penampilan. Ugh,emang saya ga suka dandan apa? Tapi emang sih,didandanin  24 jam nonstop juga saya ga bakal cantik. Beda ama Flo,biar dia tomboy dan gasuka dandan,tapi yah dia masih keliatan manis.
Pulang sekolah saya masih ngerenungin kata – kata Flo pas istirahat tadi. Walah,saya jadi tertarik buat kesalon. Tapi saya malu juga sih. Ah,hidup memang penuh kebingungan.
Sampai esok hari disekolah,saya masih ngelamun. Sepanjang ialan mneyusuri koridor menuju kelas,saya melamun. Kata katanya Flo bener juga. Apa yang buat saya minder? Padahal saya ini tergolong anak yang mampu,tergolong anak cerdas dan saya kurang baik apalagi? Tiap pagi saya selalu contekin tugas dan PR saya sama temen – temen dikelas. Tapi tetep tuh,mereka masih setia ngejek saya. Ahh.
Julukan ‘Jidat Jenong’ emang buat saya sakit .. sakit hati . Aduh, Nania Putri. Apa yang menarik dari kamu?
Saya menghentikan langkah saya tiba – tiba. Mungkin 10 langkah lagi,saya harus melewati kerumunan anak – anak kelas X-4 yang asyik bercengkerama diluar. Rame banget,padahal masih pagi. Kalo saya niat,mungkin saya udah muter ngelewatin 5 ruang kelas dan 1 laboratorium IPA untuk menuju anak tangga yang letaknya paling ujung . tapi entah setan apa yang ada dikepala saya. Saya bener – bener males buat muter balik,apalagi deretan anak tangga untuk menuju kelas tercintaX-1 dilantai 2 udah didepan mata. Dengan sangat pedenya,saya berjalan melewati kerumunan anak – anak yang asyik ngobrol. GREAT . mereka langsung hening pas saya lewat depan mereka dengan kepala agak ditundukkan. Mereka bisik – bisi sambil liat saya dilanjutkan dengan tawa ngakak yang bikin saya nangis.
Saya bisa jamin dan berani taruhan,mereka pasti bilang “Liat deh cewe itu,jidatnya lebar kaya landasan pesawat terbang” uh,sakit..miris..
Belum selesai rasa malu saya dibawah,diatas saya ketemu Rio. Entah ya,saya pengen pingsan kalo ketemu tuh cowok itu,demi apapun dia cakep,keren dan pinter . uh rasanya kaya si perfect dan siburuk rupa,ya jelaslah saya yang buruk rupa.
“Eh?” Rio mundur pas saya hamper nabrak dia. Saya hilang kendali,saya lari naikin kurang lebih 15 anak tangga.
“Sorry” ucap saya singkat. Saya bener - bener bête dan kesel ats kejadian dibawah tadi.
“Lu kenapa?” Rio menghalangi langkah saya. Hati saya lumer,perasaan kesel dan bête hilang dadakan gitu aja pas Rio didepan saya.
“Emm,masih ngantuk” jawab saya asal.
“Oh” lagi – lagi Rio mengucapkan jawaban tersingkatnya.
“Saya duluan” saya buru – buru pamitan sama Rio.
“Tunggu dulu” Rio mengikuti saya dari belakang.
“Apa?” saya bingung bercampur heran.
“Nama kamu Nania Putri kan?” tanyanya.
“Iya” saya ngangguk.
“Oke” jawabnya sambil berlalu pergi. Saya melongo,heran sendiri. Ada apa ya sama Rio? Jadi selama ini dia ga tau nama saya? Ampun,miris banget. Maklumlah,kita kan ga sekelas,lagian saya terkenal dengan nama ‘jidat’ tuh.
Pas istirahat,saya certain kejadian tadi sama Flo. Baru kali ini sih,saya curhat seputar cowo ke Flo. Flo Cuma nyengir.
“Lo suka ya ama Rio?” tanyanya. Ugh,Flo kenapa kamu tanya begitu????
“Gatau” jawab saya.itu adalah jawaban paling membingungkan tapi enak diucapkan.
“Ngaku aja” Flo menyenggol bahu saya. Aduh,saya jadi bingung .
“Tau ah” lama – lama saya kesel. Saya paling sensitive kalo udah bicara tentang perasaan.
“Berjuang dong,Na. lo pasti bisa dapetin hatinya Rio” Flo menyemangati saya,tapi saya malah nambah down.
“Oke gue ngerti lu minder,tenang ajalah. Entar sore kita ketaman ya” Flo langsung pergi ninggalin saya. Sumpah tuh cewe bisanya main misteriusan pake acara ngajak saya ketaman.
Sore hari,saya duduk duduk dibangku taman yang udah rusak. Tapi saya nyaman duduk disitu. Udara sore itu begitu dingin,tumbenan biasanya Jakarta kan panas. Mungkin ntar malem mau hujan kali.
“Gimana? Lu udah tau kan lu suka ga sama Rio?” tiba – tiba Flo muncul dibelakang saya.
“Gatau” jawab saya enteng.
“Payah ah” Flo langsung duduk disamping saya. Kami langsung diem ga bersuara. Saya ngelirik,Flo sibuk merhatiin para pengunjung taman yang rata – rata kebanyakan ibu – ibu yang lagi ngasih makan anaknya.
“Na,jaman tuh emang udah beda,lu gausah minder napa?”
“Maksud?” saya ga ngerti apa yang diomongin Flo.
“Ya lo tuh berubah,lebih berani gitu”
“Emangnya saya kaya kamu ya?”
“Aduh,udah deh be your self” Flo menepuk bahu saya.
“Berarti saya tetep minder dong?”
“Ga gitu juga “ jawab Flo setengah teriak.
Flo nepuk jidat,saya cuma nyengir kuda. Kalo Flo nepuk jidat ya kaga masalah,masih enak diliat. Nah,saya? Jangankan nepuk jidat,duduk diem dengan jidat terbuka aja udah diketawain.
Pulang dari taman,saya buru – buru masuk kamar. Biasanya dengan rajinnya tiap jam 7 malem saya udah siap belajar,tapi sekarang malah keasikan ngelamun dimeja rias. Bener juga ya kata Flo,saya cantik juga kalo diliat – liat. Kalo kata orang mah diliat dari Monas pake sedotan. Apanya yang keliatan??? Paling jidat jenong saya yang bersinar.
Saya mulai iseng – iseng nyisir rambut,ternyata rambut saya masih bisa diponi. Selama ini,rambut saya selalu dibelah dua,makanya kalo dikedepanin,rambut yang mestinya jadi poni itu udah panjang nutupin mata. Saya punya akal yang menurut saya gila,tapi kayanya Flo udah jingkrak – jingkrak denger rencana saya. Berhubung besok hari Minggu,saya mau kesalon. ya,kesalon
Flo cekikikan nganter saya masuk kesalon langganan emak saya. Kali ini emak saya kaga ikut nyaksiin anaknya dipermak, emak saya sibuk istirahat dirumah,mungkin cape kerja mulu.
“Mau diapain mba?” Tanya seorang pegawai salon mendekati saya.
Saya pandangin tuh tukang salon dari atas sampe bawah,balik lagi dari bawah keatas. Dia cowo,tapi lemah gemulai,rambutnya pendek tapi dicat merah,pake celana jeans panjang dibawah pinggang dengan kaos seragam salon yang dibuat seketat mungkin,aduh seksinya.
“Engg…” saya jadi kikuk mau ngomong apa pas saya sadar yang dandanin saya tuh ternyata bencong.
“Mas,eh mba,pokoknya buat penampilan dia jadi menarik dan cantik ya,yang natural aja jangan menor” pinta si Flo seenak jidat. Yaiyalah,yang niat kesalon kan saya,kenapa Flo yang request pelayanannya?
“Okye,gampil itu mah” si tukang salon menjentikkan jarinya. Saya ditarik masuk keruangan utama salon,disana penampilan saya dirombak mulai dari rambut sampe muka.
2 jam lamanya Flo nungguin saya sambil manyun – manyun,pas saya udah selese baru tuh bocah mangap liat saya.
“Kenapa Flo?” Tanya saya heran.
“Gile,lu cantik Na” Flo ketawa liat penampilan saya yang berubah. Sekarang jidat saya udah ketutup poni,tapi rambut saya kaga kaya dora lagi,lebih dimodif lagi potongannya.
“Nah,gitu kek dari dulu,kan entar lu kaga diolok – olok jidat lagi”
Saya senyum,mungkin kali ini senyum saya lebih manis. Saya jadi tampil pede. Apalagi emak saya janji bakal ganti bingkai kacamata saya sama yang lebih trend gayanya. Wuih,ga kebayang betapa kerennya saya.
Esoknya,dikelas Anton malah ngakak liat saya.
“Hahaha,lu mah Na jidatnya udah ditutup,kaga ada ketawaan lagi” seru Anton pas saya masuk kelas. Anak – anak yang lain ikut ketawa. Tapi kali ini saya ga marah lagi sama mereka,saya hargai apa yang mereka ketawain.
“Kamu kan punya jidat Nton,kenapa ga jidatmu aja yang diketawain?” balas saya santai.
Anton langsung cemberut denger cibiran halus saya. Saya tersenyum menang dan senang,ah indahnya dunia saat kita bisa membalas cibiran orang.
Sekarang saya udah berubah,saya jadi lebih berani dan tampil pede. Kini julukan JIDAT dan KUPER itu perlahan mulai ilang dengan sendirinya. Cuma Anton aja yang kadang – kadang masih iseng ngejekin saya.
Sekarang saya punya banyak temen,bahkan ternyata mereka yang selama ini ngejekin saya nyatanya baik dan care sama saya. Tapi tetep,Flo tetep jadi sahabat terbaik saya. Dia yang selama ini ngasih masukan – masukan berarti yang buat saya kaga minder lagi.
“Nania” Rio berlari menghampiri saya sama Flo yang sedang berjalan menuju gerbang sekolah.
Saya sama Flo saling melongo,ada apa ya si Rio manggil saya? Tumbenan tau.
“Na,mau pulang bareng gue? Gue bawa motor” Rio nawarin saya pulang bareng. Rasanya berasa diajak terbang superman deh.
“Aku pulang naik angkot sama Flo” tolak saya halus. Kasian kan kalo Flo saya tinggal sendiri demi pulang bareng Rio. Sahabat juga lebih diutamakan dari pada cowo ganteng .
“Udah,sana lo pulang bareng Rio,gue nebeng anak lain aja. Oke?” Flo ninggalin saya duaan sama Rio . aduh,saya jadi salah tingkah.
“Jadi gimana?” Tanya Rio meyakinkan.
“Oke deh,aku pulang sama kamu” saya tersenyum. Rio keliatan seneng banget pas saya ngomong gitu,dia buru – buru gandeng saya menuju parkiran motor. Saya jadi malu,anak – anak yang lain pada ngeliatin saya sama Rio. Emang aneh ya,si jidat jenong jelek kuper ini bisa digandeng sama cowo sekeren Rio. Tapi itu dulu,sekarang julukan itu udah kaga laku lagi. Sekarang Nania Putri bukanlah seorang yang pemalu dan minderan,tapi seorang yang berani dan tetap pede.
Saya duduk manis dimotor diboncengin sama Rio. Hati saya bukan empot empotan lagi,tapi kayanya udah copot semenjak digandeng sampe parkiran lagi. Aduh senangnya hatiku bisa sedeket ini sama pujaan hati, ahh,sungguh masa – masa SMA yang tak bisa dilupakan ^^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar